Generasi Z Yang Luar Biasa

Temui generasi muda milenial yang berjuang untuk membuat perbedaan dalam pilihan yang mereka buat terkait dengan lingkungan. Kami menyebut generasi muda inovator dan pelaku ini sebagai “Generasi Z yang Luar Biasa”. Kami bangga meluncurkan segmen pertama “Generasi Z yang Luar Biasa” ini melalui wawancara dengan siswa muda berbakat, Meher Singh. Dia baru saja mencetak buku tentang perubahan iklim berjudul “The Great Meltdown”.

Buku ini tidak hanya menangani tantangan serius yang ditimbulkan oleh perubahan iklim, tetapi juga dari perspektif gen Z yang unik, merangkum fakta dan angka dengan kuis untuk membuat topik lebih mudah dibaca dan relevan bagi generasi muda pembaca. Dia juga memilih untuk mencetak buku di atas 100% kertas daur ulang yang terbuat dari karton minuman bekas untuk melakukan tindakan yang nyata.

Mengapa Anda menulis “The Great Meltdown”?
Itu terutama untuk memenuhi tugas International Baccalaureate (IB) sekolah kami, proyek Pribadi, di mana Anda dapat fokus pada mata pelajaran apa pun. Saya sangat menyukai lingkungan, itulah mengapa saya memilih proyek ini.

Awalnya saya berencana melakukan sesuatu yang berbeda; saya tidak berencana untuk menulis buku tentang perubahan iklim karena saya hanya punya waktu kurang dari lima bulan untuk menyelesaikan tugas. Tetapi kemudian saya memutuskan untuk mengambil risiko dan menulis buku ini, dan dalam prosesnya, saya sangat menikmati belajar lebih banyak tentang topik tersebut.

Bagaimana minat Anda terhadap lingkungan muncul?
Sejak sekitar 8 tahun saya mulai peduli terhadap lingkungan dan akan melakukan langkah-langkah kecil untuk menghemat air dan tidak menyia-nyiakan listrik. Ketertarikan saya semakin meningkat ketika saya menonton film dokumenter berjudul “Before The Floods” pada tahun 2017. Itulah yang membuat saya semakin penasaran tentang perubahan iklim.

Mengapa isu perubahan iklim penting?
Di dunia di mana kita mencari kepuasan instan, saya tidak berpikir bahwa dunia memperhatikan hal-hal yang jauh, tetapi menurut saya perubahan iklim itu penting karena Anda dapat melihat efek perubahan iklim di dunia saat ini, Anda dapat melihat betapa cepatnya iklim sedang berubah.

Orang-orang berpendapat bahwa iklim telah berubah selama ratusan tahun, tetapi dampak yang ditimbulkan manusia terhadap iklim semakin meningkat. Itulah mengapa penting bagi kami untuk menindaklanjutinya. Beberapa orang mengatakan perubahan iklim adalah tipuan, terutama karena pertama, mereka tidak percaya pada sains, dan kedua, orang tidak merasakan efeknya secara langsung.

Bagaimana seharusnya generasi Anda mengatasi perubahan iklim?
Masalah perubahan iklim harus diatasi karena kerusakan telah terjadi, dan Anda tidak dapat membalikkan kerusakan, Anda tidak dapat menangisi susu yang tumpah. Generasi saat ini dapat mencegah kerusakan semakin parah karena masa depan ada di tangan kita. Ambil contoh, Greta Thunberg, aktivis mahasiswa perubahan iklim berusia 17 tahun dari Swedia yang mengangkat isu perubahan iklim dalam skala global.

Seberapa inspiratif contoh Greta Thunberg?
Teladan Greta sangat menakjubkan. Dia duduk sendirian di depan Parlemen Swedia selama beberapa hari, bolos sekolah, dan dia melakukannya sendiri. Dia berbicara di forum internasional tentang perubahan iklim, juga muncul dalam TED Talks.

Ketika saya pertama kali mendengar tentang perubahan iklim, saya pikir ini adalah masalah besar, dan saya melihat ini sebagai langkah pertama saya menuju platform yang lebih besar. Saya melihat diri saya melakukan sesuatu seperti Greta, tetapi saya tidak tahu caranya sekarang.

Mari bicarakan tentang buku Anda, “The Great Meltdown”.
Awalnya saya punya banyak judul di benak saya. Saya tidak bisa memutuskan, jadi saya mengikuti survei di antara kelompok batch saya dan mereka memilih “The Great Meltdown”. Judul sebenarnya adalah simbol dari pencairan gletser dan hutan yang terbakar.

Saya merasa kaum muda harus mengatasi perubahan iklim. Sekarang ini dianggap sebagai topik yang membosankan untuk dibahas, terlalu sulit untuk dibaca. Kebanyakan buku yang pernah saya lihat seperti “An Inconvenient Truth” dan “The Madhouse Effect” sebenarnya sangat membosankan, bahkan bagi saya, saya kehilangan konsentrasi setelah beberapa halaman.

Saya mencoba membuat topik ini menjadi sesuatu yang bahkan generasi muda akan baca, jadi saya mengubah buku itu menjadi format yang mudah dibaca.

Saya menulisnya dalam waktu yang sangat singkat, dalam sebulan, dan saya mengalami blokir penulis beberapa kali. Tetapi setelah saya selesai menulis buku itu, rasanya seperti sebuah langkah kecil menuju sesuatu yang lebih besar. Sumber inspirasi saya termasuk film dokumenter yang saya tonton seperti ‘Before the Floods’, ‘Cowspiracy’ dan ‘Ocean Acidification’

Masalah apa yang disoroti dalam buku ini?
Ketika orang berbicara tentang perubahan iklim, mereka akan mengatakan salah satu penyebabnya adalah deforestasi atau bahan bakar fosil, tetapi ini bukanlah penyebab terbesar. Peternakan hewan adalah penyebab terbesar perubahan iklim, dan Anda akan melihatnya berkali-kali di buku. Saya menyebutkan tentang mengurangi makan daging sapi dan produk susu.

Apakah Anda yakin masalah ini akan menyebabkan perubahan perilaku?
Untuk orang yang sangat peduli, mereka mungkin mengubah perilaku mereka. Misalnya, saya berubah, saya menjadi vegetarian. Tapi untuk melakukan perubahan, sebenarnya Anda perlu lebih banyak bicara tentang aspek kesehatan karena kebanyakan orang tidak begitu peduli. Sejujurnya saya tidak menjadi vegetarian untuk lingkungan.

Selain peternakan hewan, deforestasi adalah penyebabnya, tetapi sebenarnya kembali ke peternakan hewan. Pohon dan hutan ditebang tidak hanya untuk kertas dan kayu tetapi juga karena peternakan.

Deforestasi dan pembakaran bahan bakar fosil bukanlah masalah yang mudah untuk ditangani oleh remaja seperti saya. Penting untuk menyebarkan kesadaran. Seperti Greta Thunberg yang berusaha membuat politisi mengatasi masalah ini untuk melakukan sesuatu terkait perubahan iklim. Buku adalah salah satu langkah kecil tapi penting dalam menciptakan kesadaran di kalangan anak muda.

Apa yang telah Anda lakukan untuk mendukung peluncuran “The Great Meltdown”?
Setelah buku diterbitkan, saya berpartisipasi dalam pameran di sekolah di mana kami harus memamerkan proyek kami. Saya telah menerima beberapa umpan balik tentang buku ini. Proyek saya diberi skor 7-8 dari 8. Tidak banyak orang yang menjadikan proyek pribadi mereka terkait dengan lingkungan.

Apa yang ingin Anda lakukan selain menulis buku?
Lebih dari sekadar buku ini, saya belum memutuskan bagaimana, tetapi saya ingin mempelajari lebih lanjut tentang masalah ini dan ingin terjun ke bidang ini. Kami telah diberi suara, jadi mari kita angkat suara.

Saya akan tertarik dengan studi perubahan iklim dan saya juga ingin menyebarkan kesadaran tentang veganisme. Saya pikir itu salah satu solusi tidak hanya untuk perubahan iklim tetapi juga untuk kelaparan dunia. Saya tertarik dengan kebijakan lingkungan karena tidak banyak orang yang fokus pada perubahan kebijakan.

Apa yang mendorong Anda untuk mencetak buku di atas kertas daur ulang?
Jika saya menulis buku tentang perubahan iklim, saya ingin jujur pada kata-kata saya, menjalankan apa yang dikatakan. Saya tidak akan jujur pada diri saya sendiri jika saya memilih kertas biasa daripada kertas daur ulang. Kertasnya ternyata sangat bagus, terutama warnanya. Banyak orang tertarik dengan buku tersebut karena kertas daur ulangnya.

Kebanyakan orang fokus pada dampak langsung dari daur ulang, yang jumlahnya banyak, tetapi dampak tidak langsungnya bisa juga karena ada hubungan antara daur ulang dan perubahan iklim. Pembuatan setiap produk membutuhkan sumber daya dan energi, mulai dari pemrosesan, pendistribusian hingga pembuangan. Produk daur ulang menghasilkan lebih sedikit energi, lebih sedikit produk yang dibuat, lebih sedikit sampah.

Nasihat apa yang akan Anda berikan kepada generasi Anda tentang perubahan iklim?
Saya ingin mengatakan bahwa perubahan iklim bukanlah masalah yang sangat lama, dan kita tidak boleh berpikir orang lain akan menyelesaikan ini, terserah kita untuk bertindak. Tapi kita harus bertindak sekarang, karena kita tidak punya waktu.

Bagi saya, hal terbesar adalah mengubah pola makan saya dan menyadari 3R — penting untuk mengurangi, meminimalkan sebanyak mungkin, mencoba menghindari penggunaan plastik.

Kembali ke Greta, dia membawa perubahan sendiri. Dia memulai gerakan ini sendirian. Mendorong generasi muda untuk melakukan perubahan, dengan mendorong politisi untuk melakukan perubahan.

Dalam lima tahun, saya melihat diri saya melakukan sesuatu di bidang lingkungan — baik sebagai aktivis hewan, atau aktivis perubahan iklim atau bahkan aktivis vegan. Saya ingin belajar untuk membantu menjadi agen perubahan, menjadi aktivis lingkungan.